Pengikut

Ahad, 17 Jun 2012

Buku & Komentar 7: Seadanya Kamu


Seadanya Kamu
Penulis: Iman Xara
Penerbit:Jemari Seni Sdn Bhd
ISBN 978-967-5118-80-7
Harga:RM20.00 / RM23.00
Halaman: 460
Cetakan 1 - April 2012

Kulit belakang:
Segunung debu pun, andai jatuh di kelopakmu, tetap dapat kucium harummu.

Julia, si gadis manis yang sentiasa mencuri perhatian Wafiy. Namun Julia tidak mahu rasa cinta mengaburinya. Lalu, huluran cinta Wafiy dibiar sepi. Baginya, biarlah dia mencapai cita-citanya dahulu.

Dek kerana dendam seorang teman, hidup Julia tercalit sejarah hitam. Dia hilang arah. Lalu, Julia meninggalkan segala-galanya temasuk Wafiy tanpa sebarang kata. Dia ingin melupakan semua itu.

Di tempat baharu itu, Julia mengenali hati seorang Firas. Tapi, hatinya cukup takut untuk diharap dan mengharap. Malah, mawar putih pemberian Wafiy itu seolah-olah mengikat hatinya daripada menerima cinta yang lain.

Pilihan yang diberikan kepadanya oleh Firas, sama ada kurung biru itu dipakai atau dikembalikan ke pangkuan keluarganya. Apa yang harus dipilih? Haruskah dia memberi harapan kepada Firas? Atau dia perlu terus meneguhkan hatinya untuj Wafiy? Dan, dapatkah mereka menerima memori hitamnya dahulu?

*****
IMAN XARA menulis dengan bahasa dan susunan kata yang cantik untuk menelusuri kisah Julia dalam menempuh dugaan hidup dengan tinta yang berbeza dalam Seadanya Kamu.

Komentar:

Iman Xara, seperti hasil karya yang lepas, Kau CuriHatiku menjadikan isu-isu semasa sebagai input untuk menghasilkan sebuah karya yang sarat dengan teladan. Isu semasa yang hangat dan bagaikan belum ditemui jalan titik noktah ini merupakan medium yang bukan enteng yang telah diolah oleh penulis dengan tinta yang tersusun indah walaupun pada sudut pandangan KakChik masih ada yang perlu diperbaiki.

Perjalanan hidp Julia yang tenang-tenang sahaja sepanjang bergelar pelajar universiti tercalar sehingga dia tidak mampu lagi bertahan untuk meneruskan pengajian terjadi hanya kerana dendam teman serumah yang tersesat jalan hidup. Silapnya Julia yang selalu bertegas dengan perkara yang benar telah menyebabkan dia menjadi mangsa Elis dan dirancang pula bersama Eddy, teman lelakinya. Kerana tidak mahu perkara itu terbongkar, Julia telah mengambil jalan untuk berhenti belajar dan memutuskan hubungan dengan sesiapa saja yang mengenalinya demi menjaga maruah diri dan keluarga.

Beruntungnya Julia yang digarap oleh Iman Xara kerana dia mendapat sokongan keluarga walaupun pada awalnya, ayahnya bagaikan tidak dapat menerima perkara tersebut. Julia terpaksa bangub kembali demi kehidupan yang lebih baik walaupun trauma itu tidak pernah luput dari minda. Sementelah dia tidak pernah memadamkan nama Wafiy di hatinya dengan ditemani mawar putih yang telah kering nan sekuntum itu. Tetapi bukan mudah juga untuk Julia merawat hati bila mana mengetahui Wafiy sudah memberi hatinya kepada bekas teman sekuliahnya, Farhana.

Bertahun penantian daripada Firas, bisakah melembutkan hatinya? Apakah kehadiran Danisya telah mengubah arah tuju kasih sayang Aufa dan Aswad terhadap anak kecil Damia yang polos itu? Kemunculan Aufa dan Aswad dari karya terdahulu penulis juga telah menambah rencah kehidupan dalam naskhah ini.

Tahniah kepada Iman Xara untuk karya yang cantik walaupun KakChik sedikit terbeban sehingga sekarang, bagaimana Julia tidak menyedari sesuatu yang tiada nilai gantinya dan bermakna sudah hilang darinya?

Sangat suka kulit depan yang simple dan ‘tenang’ itu…J

 Luvs,
KakChik



Tiada ulasan:

Catat Komen