Pengikut

Isnin, 21 Mei 2012

Buku & Komentar 6: Dapur Wawa

Jom masak-masak dengan Wawa ^^

Dapur Wawa
Penulis: Ika Madera
Penerbit: Jemari Seni Sdn Bhd
ISBN 978-967-5118-81-4
Halaman : 415
Harga: RM18.00 / RM21.00
Cetakan 1- Mac 2012
Cetakan 2 - April 2012

Kata kulit belakang:

Semua orang suruh kahwin dan Wawa tidak pernah peduli. Wawa sudah penat bercinta, mencari, mengejar dan lebih suka bercinta dengan buku sahaja. Hinggalah bonda dan Kak Pah serahkan padanya fail 'Encik Abu'.

"Apa ni?" Fail biru dengan kod 100789 terletak di hadapan Wawa.
" Ini fail klein Kak Pah. Cuba Wawa lihat." Jawab Kak Pah.

Dalam fail itu, tertera biodata bujang trang tang tang 'Encik Abu' Abdullah, yang bonda yakin sangat-sangat, secocok dengan Wawa. Haah? Drebar mahu dicalonkan dengan Wawa, pekerja kelas atasan? Hesy, bonda! Tak sesuai langsung!

Tapi, jodoh itu di tangan Tuhan. Biarpun pada mulanya Wawa menolak, ternyata 'Encik Abu' itu jodohnya. Masalahnya, Wawa ni jarang sekali masuk ke dapur! Nanti nak kasi anak lelaki orang tu makan apa?

Maka berpencaklah Wawa di dapur, belajar memasak, belajar mengemudi kehidupan baharu; belajar menyesuaikan diri dengan kejutan-kejutan dalam hidup baharunya.

****
IKA MADERA, penulis dari Kota Singa ini kembali dengan memaparkan kisah kehidupan yang penuh suka duka. Dapur Wawa diadun dengan cukup rencah dan perasa oleh penulisnya, berserta resepi-resepi yang membuka selera!

Komentar saya:

Keterujaan nak memiliki naskhah kedua dari penulis Kota Singa ini sedikit terbantut sebab waktu order online dengan jemari seni, novel ni dah kehabisan stok dan kena tunggu stok baharu sampai. Jadi saya buat keputusan untuk membelinya waktu Pbakl 2012 yang lalu dan dapat juga jumpa penulisnya (Dapat juga resepi card dr Puan Ika Madera..thanks kak).

Rata-rata review yang dibaca sebelum saya baca sendiri karya ini, mesti rasa terliur tahap nak meleleh air liur dan harus ada makanan di depan mata..ahaks...hiperbola x ayat tuh... Dan saya juga sejujurnya turut mengulum lidah nak makan lasagne yang Encik Abu masakkan untuk Hannah. Hannah itu anak gadis yang secara tiba-tiba hadir antara mereka dan menyebabkan Wawa berperang dingin Encik Abu. Wahhhh, semua orang memuji lasagne itu, bonda yang mahir bersilat di dapur pun memuji menantunya itu tapi kalau dengan Wawa bukan main mahal lagi pujian bonda, ya!

Selain dari air liur yang mesti ditelan berkali-kali disebabkan jalinan resepi yang diselitkan secara santai dalam naskhah ini, saya juga mempunyai cabaran lain. Apa cabarannya?...Berebut naskhah ini dengan Cik Aimi yang teramatlah suka menilik periuk sup di kulit depan dengan pelbagai bahan masakan itu. Ahaks...mahu jadi chef ke anakku ini?...:)

Jalinan perencah yang sesuai dengan rencah hidup Wawa yang ada pelbagai warna memang tidak jemu untuk diulang baca. Apatah lagi dengan kehadiran insan-insan di sekeliling Wawa yang rata-rata tukang masak yang tahap Master chef itu membuat karya ini manis dengan caranya yang tersendiri. Rempah ratus emosi dan rasa Wawa sepanjang liku hidupnya juga penuh dengan ajaran yang berguna. Paling berkesn di hati saya saat Wawa  diuji dengan kehilangan sesuatu yang menjadi impiannya sekelian lama. Bagi saya di sinilah kekuatan olahan cerita ini kerana walaupun dalam pahit manis mengolah pelbagai resepi untuk meharmonikan rumahtangganya, dugaan kehilangan itu lebih besar natijahnya. Namun, betapa orang-orang di sekelilingnya tidak pernah meletakkan Wawa jauh hayut dengan laut kedukaan. Manisnya tetap muncul walaupun tanpa insan yang dilahirkan dari rahim sendiri tetapi kehadiran Hannah sudah mampu membuka pintu hati Wawa untuk mengalirkan rasa kasih untuk anak gadis itu dana anak -anak lain dengan reda.

Walaupun garapan karya ini terlalu sedikit tentang Encik Abu tetapi rasanya dia tetap mendapat tempat di hati saya..chewah.. Sebenarnya penamat kisah Encik Abu sudah dibaca sebelum membaca karya Dapur Wawa dalam blog Ika Madera.

Memang sesuatu yang unik untuk dijelajah melalui nukilan kedua dari penulis ini. Tahniah Kak Ika, ganbate!

Luvs,
KakChik

Tiada ulasan:

Catat Komen